Time Capsule 2007 Pt. 2

Ad Blocker Detected

Our website is made possible by displaying online advertisements to our visitors. Please consider supporting us by disabling your ad blocker.

30 November 1997, 1.11pm

@4 Putih@

Im on the floor
Counting one minute more
Noone to break the silence
Staring into the night
All alone but thats alright
Its the feeling deep inside I dont like

There is no excuse my friend
For breaking my heart
Breaking my heart again
This is where our journey ends
Your breaking my heart again

Here in my bed
Counting the words youve said
They linger in the shadows
Coming home late at night
Drunk again but thats alright
Its the look in your eyes I dont like

There is no excuse my friend
For breaking my heart
Breaking my heart again…

Breaking My Heart: MLTR

8.53pm

4 Putih adalah kelas di mana aku minimba ilmu semasa di tingkatan empat. Guru-gurunya juga bagus, tapi ada yang leceh sikit macam cikgu Kimia dan Fizik. Kelas ini adalah kelas yang bagus, tapi antara kelas-kelas lain inilah kelas yang paling tidak disukai kebanyakan pelajar tingkatan empat. Sebenarnya aku pun tak suka dengan kelas ini sebab budak-budaknya banyak yang tak reti bahasa dan tak sama “kepala” dengan aku.

Namun dalam kelas inilah kelakian dan kesabaran aku teruji. Aku adalah ketua kelas dan aku memang tak menyukai tugas ini kerana memang sifatku yang tidak suka menyandang tugas dan sebab budak-budaknya yang “tak reti”. Selepas beberapa bulan menyandang tugas tersebut aku mula tercabar kerana budak-budaknya mula mempertikaikan tugasku; mengatakan aku sebagai seorang yang tidak bertanggungjawab. Baru padan muka mereka, siapa suruh lantik aku kalau dah tahu sifatku macamtu. Mereka “torture” aku macam-macam tapi aku selamba aje; buat tak kisah.

Dalam kelas aku tu memang ada marka yang cun-cun. Aku admire kat dua orang budak tu dan aku selalu aku ushar-ushar diorang. Mereka sedar atau tak, “I don’t now”. Boleh dikatakan bahawa aku seorang yang pemalu dan terpaksalah simpan saja dalam hati. Mereka ialah Aida dan Zarina. Mereka adalah dua orang budak perempuan yang sporting dengan aku. Aida selalu melayan aku dengan baik, I love her smiles. Zarina pula ada tarikannya sendiri, kalau tidak manakan ramai budak-budak lelaki yang menyimpan hati dengannya. Entah kenapa Aida teramat istimewa bagiku.

-Cinta Tak Kenal Siapa-
Tidak salah rasanya
Andai kumemuja
Anggun di wajahmu
Kerna hati ini dah tertawan

Cinta tak kenal siapa
Hadir tanpa dipaksa
Walau berkecai badan
Melepaskanmu
Aku rela berputih tulang

Dan tak sanggup aku lihat
Engkau dipimpin oleh insan lain…Oh
Dan tak sanggup aku dengar
Tentang keburukanmu…Ooh

Hendak kuhampirimu
Untukku luahkan semuanya
Sayangnya lidahku kelu
Apa lagi yang harus kuperbuat
Agar kau mengerti maksud tersirat

Maka terpaksalah aku melepaskan
Apa yang telah tersimpan sekian lama
Aku cintakanmu Aku perlukanmu
Untuk mengisi ruang kekosongan

Kau merenung bersahaja
Lalu tersenyum tanda rela

Kemarilah kekasih
Tak perlu kau menoleh
Aku di depanmu bukanlah bayang
Kuingin cipta sejarah
Sejarah indah…denganmu

4 Comments

  1. Anonymous
  2. Anonymous

Leave a Reply