Terkulai di puncak rinduTenggelam dalam senduKasih mu tak siapaBisa tanggalkan Biar luka parahBiar jiwa laraKasih mu yang sebatiSukar ku pisah Siapa bisa rasakanGelora cinta si LailaSiapa geranganKalaulah bukan Majnun Mesti ada saksiMesti tegak buktiSebuah pengorbananSebagai ganti Lafazkan cinta mu satuAzamkan cinta mu satuNazarkan cinta mu satu Kibarkan cinta mu satuLaungkan cinta mu satuJuangkan cinta mu satu

aku bermimpikan dia….

Apa maknanya impian Datang dan pergi Membawa hati meyusuri kembali Jalan-jalan sepi Kaukah di situ Yang menantiku Atau jelmaan Titik kenangan Yang bernama pengalaman Siapakah Di antara kita Dengan rela menjadi pendusta Siapakah dulu Membina harapan dan siapa Yang memusnahkan impian Tanpa sebab dan alasan Kau mainkan perasaan Bagai taufan tiba-tiba datang Dan menghilang…. Kau…bayang-bayang Masa yang silam Ada ketika …

Bukan lagu mengadu nasibku..

Menyanyi kerana gembiraMenyanyi kerana sedihMenyanyi kerana rinduAduh siapa dapat membacaHatiku saat ini Menari kerana melayanMenari kerana sunyiMenari kerana kasihAda di depan masih juga tak mengerti Gerangan apa buat ku kemariDalam temasya ku memencil diriDarilah jauh asyik memandangnyaSekalipun dia masih tak perasanKu di sini.. Lagu jiwaBukan lagu mengadu nasibkuLagu cintaBukan lagu meratap hidupku Hanya nak menyatakanTuah dan untung badanDiuji hebat cintaSehebat …

Cramming my brain

Hujan turun mencurah-curah di bumi Pulau Mutiara. Dari petang semalam hingga ke pagi ini, hujan hanya berhenti sekejap-sekejap sahaja. Rahmat kepada bumi yang sebelum ini gersang, dilanda kemarau dan panas yang berpanjangan. Kini cuaca bertukar sejuk. Nyaman sekali ketika melelapkan mata. Namun bagiku tidur tidak perlu diendahkan sangat sekarang memandangkan perjuanganku yang masih jauh memerlukan aku mengorbankan masa-masa tidur yang …